Uncategorized

Hantu bernama TORCH

Tuhan selalu punya caranya sendiri untuk memberi kejutan, yg menyenangkan ataupun sebaliknya. Atau malah keduanya didatangkan bersamaan. Seperti yg saya alami 2 tahun lalu. Tuhan mendatangkan Zaidan bersamaan dengan TORCH. Dua nama yg begitu membekas di hati saya, nama yg pertama disebut merupakan kejutan super membahagiakan sedangkan yg terakhir disebut jadi kejutan yg sempat membuat dunia terasa berhenti berputar untuk saya.

Awal perkenalan dengan TORCH

Malam itu, setelah mengantri sampai jam 11 malam untuk periksa kandungan. Akhirnya tiba juga giliran saya. Yep jam 11,ini juga yg jadi alasan untuk periksa ke obgyn lain selama 4 bulan berturut-turut. Di usia kandungan yg kelima entah kenapa saya begitu keukeuh ingin banget balik lagi periksa ke dokter yg sama dengan kehamilan sebelumnya walaupun artinya harus lama antri. Ini perlu jadi catatan, jangan mengabaikan intuisi. Begitu selesai USG, beliau hanya bertanya “Dokter sebelumnya bilang apa?” saya dan suami cuma berpandangan bingung dengan pertanyaan dokter yg menurut kami ga wajar. Saya langsung merasa ada yg salah dan lemas seketika saat dugaan salah itu diperkuat hasil USG. Dokter kemudian meminta saya untuk segera tes TORCH. Nama yg super asing buat saya.

TORCH? 

TORCH adalah singkatan dari TOxoplasma, Rubella, Citomegavirus (CMV) dan Herpes. Menurut hasil lab, kemungkinan diawal kehamilan saya terkena Toxoplasma dan Rubella. Dokter bertanya saya punya hewan peliharaan apa dirumah hingga paparan tiap harinya membuat indeks CMV yg ada ditubuh saya begitu tinggi.

Keterbatasan pengetahuan yg saya miliki hanya mencerna bahwa virus tokso itu berhubungan dengan kucing. Ternyata semua hewan peliharaan yg penampakannya lucu baik itu anjing, kucing, hamster dan kelinci berpotensi sebagai pembawa virus TORCH.

Dokter bercerita salah satu pasien yg kasusnya mirip dengan saya-pasien dengan indeks CMV tinggi, ga ngeh klo di belakang rumahnya ada peternak ayam. Walau terhalang tembok, tapi virus tetap bisa menyebar lewat udara.

TORCH menyerang janin, maka tingkat kerusakan yg dibuatnya membuat dokter memvonis bayi diperut saya tidak bisa bertahan hidup lama setelah lahir. Ada 2 opsi yg diberikan, menunggu hingga umur kandungan 9 bulan dengan resiko kembali di Caesar  atau diusahakan secepatnya lahiran dibuat normal. Keduanya pilihan tetap akan berujung sama, bayi saya tidak akan berumur lama. Oh TORCH, you’re such a silent killer.

Apa saja gejala TORCH ? 

Selain membaca hasil tes lab , rasanya sulit mendeteksi keberadaan TORCH di tubuh. Saya berusaha mengingat hal janggal apa yg terjadi selama hamil, selain gatal2 kemerahan di leher – belakangan saya baru tahu kemungkinan itu gejala Rubella. TORCH memang tidak bisa diketahui langsung, cara memastikannya memang hanya dengan tes lab.  

Bagaimana cara menghindari TORCH? 

Terlepas dari yg namanya takdir, usaha-usaha yg bisa kita lakukan selain berdoa antara lain :

  •  Tes TORCH lengkap ke lab terpercaya, sebagai bagian dari perencanaan kehamilan. Harganya untuk tes komplit lumayan, tapi bakal jadi ga seberapa kalau dibandingkan dengan kerugian kalau udah kena.
  • Menghindari makan makanan yg tidak dimasak matang seperti sate yg dibakar dari daging mentah, sushi, steak dengan tingkat kematangan rare, masakan dengan daging unggas yg tidak dimasak matang.
  • Tidak makan lalaban, sayur mentah di salad atau karedok lebih baik direbus atau dicelup dulu ke air panas walau sebentar. Toxoplasma dapat hidup di tanah dalam jangka waktu tertentu, dari sinilah toxoplasma menyebar lewat hewan dan sayuran.
  • Jika punya hewan peliharaan, diusahakan rajin membersihkan kotoran dan kandangnya. Dipastikan juga mereka sudah divaksin.

Ditulis sesuai tema minggu ke-7 ‘Arti sebuah nama’

1minggu1 cerita

Advertisements
heartwarmer

Jatibarang

“Eh waras jeh Nok? “, buat saya yg seumur-umur tinggal di Bandung – kota yg penduduknya terkenal ramah, disapa dengan logat teriak2 seperti itu kok rasanya kasar ya. Waras? Ya jelaslah, kurang keliatan apa ? Belakangan saya dibriefing Mama klo kalimat itu ditranslate ke bahasa Indonesia ya artinya jadi Apa kabar Mbak/ Neng? Dan waras berarti sehat,  hadeuh jadi malu ditanya gitu langsung jutek.

Rasanya itu baru kemarin padahal kejadian 20 tahun lalu waktu  berkunjung lagi ke Jatibarang, Indramayu – kampung halaman atau tempat numpang lahir untuk kasus saya. Disana, Mama dibantu lahiran dikasur rumah Nenek oleh Ma Kaspiah yg seorang paraji atau dukun beranak . Yes sebelum Alanis Morissette mempopulerkan gerakan melahirkan dikasur, mama saya udah duluan coba 8-). Ada cerita ajaib waktu sehabis lahiran mama ditanya Ma Kaspiah kira2 ini orok mau dikasih nama siapa terus mama jawab Lingga, Ma Kaspiah langsung menerawang terus kayang eh ga deng yg bener Ma Kaspiah langsung geleng-geleng kepala terus nyuruh cari nama lain yg berawalan huruf N biar nasibnya baik dan nanti jodohnya berawalan huruf A. Mama yg ga enak hati  karena Ma Kaspiah ga mau dibayar sama sekali kepaksa nurut, jadilah saya dinamain Nirmala dan bersuamikan Ali. Lucunya mantan-mantan saya berawalan huruf A, canggih juga ya ramalan Ma Kaspiah.

Dateng lagi ke Jatibarang menang penuh ke culture shock-an dimulai dari perjalanan yg bikin geli sendiri denger lagu tarling  saat harus pindah bis di Palimanan setelah dengar musik yg bikin adem telinga sebelumnya. Lalu pagi pertama disana dimulai dengan main-main di halaman yg klo pintu belakangnya dibuka langsung pemandangan sungai yg airnya ga bersih2 amat tapi padat aktivitas setiap paginya. Mirip lemari Narnia, kayak masuk ke dunia lain. Ramai sama ibu-ibu berkutang yg cuci baju berjamaah sama anak2 yg main air di sungai, bagian terbaiknya di seberang sungai ada penjual bubur yg cukup delivery order lewat sekali teriak sama isyarat jari tangan , langsung bawain bubur pesenan nyebrangin sungai. Canggih bener.

Siangnya saya main ke pasar Bulak naek becak, sebagai anak kecil amazed banget lah liat banyak monyet yg konon jumlahnya ga pernah bertambah ataupun berkurang. Main pasir dan lihat ubur-ubur di pantai Tirtamaya juga sama menyenangkannya. Pulang dari sana minum Campolay pisang susu yg selalu ada di kulkas. Minuman superhits disana. Biasanya sebelum tidur pasang kelambu dulu buat ngehindarin nyamuk sana yg super ganas (mungkin sempet ditraining Bram Stoker), kasur kapuk yg ada dicipratin dulu sama air biar tidur ga berasa panas. Padahal klo dihitung2 sehari mandi bisa sampe 8 kali, karena air cuma berasa numpang lewat aja. Beres mandi, udah gerah lagi.

Saat Minggu ini harus nulis tulisan bertema kampung halaman,  sungguh ga banyak hal yg bisa diingat. Saya bahkan sampe buka google street untuk liat penampakan rumah alm nenek untuk ngerecall memory. wp-1485706126847.png

Setelah ketemu, yg pertama diingat malah kejadian tragis depan pagar rumah Nenek, biasanya  di pagi buta banyak ibu-ibu penjual makanan basah berjejer di depan pagar rumah Nenek. Mulai dari Koci (semacam nagasari isi kacang merah berbentuk limas) , Cikak , Serabi kinca sampai keripuk melarat. Salah satu ibu penjual meninggal ditempat terkena gelindingan ban yg lepas dari Truk gandeng yg melintas. Horor memang, mirip adegan alaala film Final Destination. Ajaibnya besoknya udah ada lagi pedagang baru yg ngisi lapak yg baru kosong sehari. Ebuset.

Ternyata banyak yg udah berubah, rumah alm. nenek sekarang jadi BNI, lorong dipinggir rumah tempat saya pertama kali pamer bisa naik sepeda kumbang masih ada. Bikin baper karena ngeliatnya bikin kebayang senyum bangga alm papa. Rumah sebelah yg sengaja naro tv diluar buat hiburan penarik becak sekarang jadi Alfamart. Bioskop di sebrang jalan kini jadi rumah tinggal. Dan pohon mangga yg dulu ada di setiap rumah –  ciri khas penduduknya sekarang hilang ditebang para pemilik rumah yg baru,diliat dari foto jalanan disana makin gersang tapi  malah bikin jadi tertarik untuk napak tilas kesana. Mungkin akan lebih seru karena kesana lagi bareng anak dan suami, sukur-sukur ketemu Ma Kaspiah buat nunjukin kecanggihan ramalannya 😀

 

Tulisan pertama di 2017 untuk  tema spesial kampung halamanwp-1485697815701.jpg

happiness · parenthood

Misi Roket Ranger Kuning di Jejakecil

Sehabis baca pengalaman seru Eva di Jejakecil  , saya jadi tertarik untuk ajak Feris main disana. Seperti biasanya, kegiatan jejakecil bisa dilihat di Instagramnya

Keren kan tema nya? Saya pun makin penasaran
Akhirnya di Sabtu siang, Feris menuntaskan kepenasaran ibunya 😀

Diawal acara kakak-kakak di Jejakecil mengajarkan memulai dengan berdoa dan memberi semacam pengarahan dengan bahasa sederhana untuk kegiatan yg akan diikuti 2 jam kedepan. Ceritanya, Ranger kuning menghilang dan butuh pertolongan teman-teman. Disini anak diasah kemampuannya untuk bisa menyimak dan mau mendengarkan orang lain. Orang tua tetap bisa melihat kegiatan dari tempat yg telah disediakan. Sesekali Feris menoleh untuk memastikan Baba dan Ibunya ga jauh-jauh.

img_20160924_141226
Kak Vanny sedang berkomunikasi dengan Ranger Kuning, semua serius mendengarkan 😀

Sempat khawatir acara jadi ga seru, karena mendung sudah mengintai sejak datang di tempat. Tapi ternyata Jejakecil konsisten sama caranya untuk mengajak anak bermain di alam terbuka.

 

img_20160924_145322

Dengan jas hujan yg sudah disediakan, anak-anak bisa tetap bermain diluar. Disini juga untuk pertamakalinya Feris diperkenalkan dengan percobaan Science sederhana.

 

Dengan baking soda dan cuka, anak-anak takjub dengan keajaiban balon yg bisa mengembang tanpa ditiup. What a fun science experiment for kids !
Feris amazed dengan larutan kimia pertama yg dibuatnya  🙂

Setelah dibuat takjub, anak-anak dilatih kemampuan motorik halusnya dengan menghias roket yg akan digunakan untuk menolong ranger  kuning. Menyenangkan karena hasil tempel-tempel di roket ini bisa dibawa pulang.

img_20160924_151359

Setelah 2 jam bermain bersama, permainan ditutup dengan atraksi kakak Jejakecil yg menerbangkan roketnya. Feris dan teman-teman kembali dibuat takjub 🙂

Thanks Jejakecil sudah jadi tempat alternatif bermain outdoor sambil belajar dengan tema menarik, anak-anak bisa bereksplorasi dan berkreasi dengan cara menyenangkan.

 

Absurd Conversation

Posesif

Saya     : Ba, pokoknya ga boleh ya ada cewek lain selain Feris duduk di depan. Ini kursi ibu !
Suami : Oke … (mikir sebentar) berarti kepaksa Baba lahun aja ya klo ada cewek yg mau nebeng.

Pagi ini di perjalanan ke kantor, percakapan yg bikin si istri gondok dan pengen ngasah golok

lesson

Kuliah lagi

Berhubung  diumumin tema minggu pertama September #1minggu1cerita adalah sekolah dan itu berbarengan sama tabungan dikeruk buat bayar semesteran (curcol), jadinya yg pertama kepikiran buat ditulis yaini. Tentang saya yg sebelumnya ngerasa too cool for school tapi ujung-ujungnya balik lagi sekolah.

Diawali dengan pengalaman depresi  akhir tahun lalu dimana saya harus kehilangan anak ke2. Rasanya dunia saya terhenti, saya merasa ga punya apa-apa dan jadi orang paling merana sedunia kayak awkarin #eh. Suami kemudian menantang saya untuk kuliah lagi, biar ga galau melulu untuk menyibukkan diri. Okay, challenge accepted!

Hari pertama kuliah, rasanya campuran antara geli+excited secara terakhir liat dosen didepan kelas itu udah sekitar 10 tahun lalu, kepikiran anak yg selama kuliah ikut nunggu bareng babanya dan jadi harus ikutan pulang malem (FYI, saya kuliah sampe set10 malam) sekaligus merasa asing ketemu orang-orang baru.
Beruntung akhirnya dipertemukan dengan teman2 baru, dimana akhirnya kami ber 5 bikin grup wasap ‘Kami Ingin Jadi Sarjana’. Lucu ya namanya, ya memang kenyataannya kami ingin jadi sarjana- dengan alasan masing-masing. Ada yg alasannya karena ingin berhenti  dibego2in dan diremehin senior di tempat kerja gegara belum sarjana, getaway dari belum siap punya anak padahal sebelumnya ngerasa siap nikah muda sampai untuk move on karena batal menikah. Alasan-alasan yg ga enak ini jadi motivasi untuk semangat kuliah.screenshot_2016-09-18-22-06-11_com.whatsapp.png

Satu semester akhirnya terlewati dengan penuh keseruan. Seru karena dipaksa lagi untuk mau baca dan belajar materi seputaran pajak, audit dan perakuntansian yg sebelumnya udah dipacking kenceng di gudang otak, tugas kuliah juga seringnya dikerjain sambil nyuri2 waktu di luang kantor. Pernah karena dikantor ga memungkinkan sementara tugas harus dikumpulkan besoknya, sayapun begadang mengerjakan tugas sambil menyusui anak. Kurang seru apa coba?

Harus diakui, kuliah lagi sambil bekerja dan mengurus suami+anak memang ga mudah. Saya dituntut untuk bisa lebih baik membagi waktu. Walaupun berasa akrobat setiap harinya, tapi saya percaya apa yg sedang diusahakan sekarang pasti akan seimbang dengan hasil yg didapat dikemudian.

screenshot_2016-09-18-22-53-56_org.wordpress.android_1474214079679.jpg

Menulislah walau #1minggu1cerita

quote

Surat terbuka untuk kamu, iya kamu !

When you judge another, you do not define them, you define yourself

Saat saya menawari tumpangan karena kebetulan searah dan kamu menilai saya pamer kendaraan baru.
Kamu salah.
Saya tulus menawarkan tumpangan karena saya tahu bagaimana rasanya ingin cepat sampai dirumah untuk rebahan di kasur setelah lembur.

Saat melihat saya lebih memilih untuk menitipkan anak di Daycare ketimbang kepada orangtua dan kamu menilai saya tidak punya hubungan yg harmonis dengan keluarga.
Kamu salah.
Saya justru ingin tetap menjaga hubungan yg harmonis dengan tidak membenani mereka dengan apa yg harusnya jadi tanggung jawab saya sebagai orang tua.

Saat melihat saya lebih suka membawa sendiri bekal makanan yg saya masak dirumah ketimbang makan siang di luar kemudian kamu menilai saya pelit untuk mengeluarkan uang makan.
Kamu salah.
Ada kepuasan tersendiri saat bisa memasak  untuk keluarga. Selain lebih sehat juga bisa menentukan sendiri menu yg dimau.

Saat kamu tidak melihat saya ikut shopping belanja baju, sepatu atau tas bareng2 lalu kamu menilai saya ga menikmati hidup.
Kamu salah.
Tiap orang punya cara sendiri buat menikmati hidup, cara kamu dan saya beda.
Saya lebih milih ga punya baju baru ketimbang ga punya buku baru 😀

Tiap orang dewasa selalu punya alasan untuk pilihan yg diambil. Saya ga mempermasalahkan pilihan-pilihan kamu, ada baiknya kamu melakukan hal yg sama terhadap saya. As simple as that.

Tulisan ini buat kamu yg lebih suka ngomong sama pantat saya ketimbang ngomong dimuka. Jika kamu diizinkan Tuhan untuk baca ini, congrats ! now you know you were wrong. By judging me, you define yourself.

cooking mama

Puding Tanpa Agar

Apa ya istilah untuk kondisi tubuh yg nolak makanan tertentu ?
Ada orang yg seumur hidupnya ga bisa menikmati nasi seperti orang Indonesia kebanyakan karena setiap makan nasi selalu diikuti mual hebat, untuk saya sendiri efek mualnya keluar setelah mencoba makan apapun yg berbau TAHU selain tofu telur (padahal itu kan tahu juga ya?) . Nah kebetulan, saya jadi ibu yg diberi karunia untuk punya  anak yg mual setiap makan agar-agar.
Trust me, I tried to make pudding with many different brands and still not works.
Sampailah kenal cookpad dan iseng nyari resep puding tanpa agar-agar. Iseng yg menyenangkan karena pada akhirnya Feris bisa makan puding . Yay !
Nah buat para mama kece yg punya masalah sama, saya share resepnya :

PUDING TANPA AGAR-AGAR

Bahan :
250 ml susu cair
40 gr coklat, dirajang halus
50 gr gula pasir
1/8 sdm garam
1 sdm coklat bubuk
1 sdm maizena
1/2 sdm tepung beras

Cara membuat :
* Aduk rata dalam keadaan kering semua bahan kecuali susu cair dan coklat dalam satu wadah, kemudian tuang susu cair sedikit demi sedikit. Kemudian kembali aduk rata.
* Masak dalam api sedang sambil terus diaduk
* Setelah meletuk dan mengental, masukkan potongan coklat. Aduk hingga tercampur semua
* Tuang kedalan cetakan, biarkan hingga benar-benar dingin lalu simpan di kulkas

Kebetulan hari ini bikin, dan ludes. Saking sukanya sampe jilatin sendok pas udah abis di wadahnya. Perasaan saya? jelas seneng banget, yg paling penting Feris bisa makan puding tanpa diikuti muntah setelahnya.
DSC_1146[1]

Teksturnya memang ga sekenyal puding pake agar-agar, tapi lembutnya pake banget udah gitu bikinnya gampil .
Mangga dicoba, semoga bermanfaat 🙂