heartwarmer

Jatibarang

“Eh waras jeh Nok? “, buat saya yg seumur-umur tinggal di Bandung – kota yg penduduknya terkenal ramah, disapa dengan logat teriak2 seperti itu kok rasanya kasar ya. Waras? Ya jelaslah, kurang keliatan apa ? Belakangan saya dibriefing Mama klo kalimat itu ditranslate ke bahasa Indonesia ya artinya jadi Apa kabar Mbak/ Neng? Dan waras berarti sehat,  hadeuh jadi malu ditanya gitu langsung jutek.

Rasanya itu baru kemarin padahal kejadian 20 tahun lalu waktu  berkunjung lagi ke Jatibarang, Indramayu – kampung halaman atau tempat numpang lahir untuk kasus saya. Disana, Mama dibantu lahiran dikasur rumah Nenek oleh Ma Kaspiah yg seorang paraji atau dukun beranak . Yes sebelum Alanis Morissette mempopulerkan gerakan melahirkan dikasur, mama saya udah duluan coba 8-). Ada cerita ajaib waktu sehabis lahiran mama ditanya Ma Kaspiah kira2 ini orok mau dikasih nama siapa terus mama jawab Lingga, Ma Kaspiah langsung menerawang terus kayang eh ga deng yg bener Ma Kaspiah langsung geleng-geleng kepala terus nyuruh cari nama lain yg berawalan huruf N biar nasibnya baik dan nanti jodohnya berawalan huruf A. Mama yg ga enak hati  karena Ma Kaspiah ga mau dibayar sama sekali kepaksa nurut, jadilah saya dinamain Nirmala dan bersuamikan Ali. Lucunya mantan-mantan saya berawalan huruf A, canggih juga ya ramalan Ma Kaspiah.

Dateng lagi ke Jatibarang menang penuh ke culture shock-an dimulai dari perjalanan yg bikin geli sendiri denger lagu tarling  saat harus pindah bis di Palimanan setelah dengar musik yg bikin adem telinga sebelumnya. Lalu pagi pertama disana dimulai dengan main-main di halaman yg klo pintu belakangnya dibuka langsung pemandangan sungai yg airnya ga bersih2 amat tapi padat aktivitas setiap paginya. Mirip lemari Narnia, kayak masuk ke dunia lain. Ramai sama ibu-ibu berkutang yg cuci baju berjamaah sama anak2 yg main air di sungai, bagian terbaiknya di seberang sungai ada penjual bubur yg cukup delivery order lewat sekali teriak sama isyarat jari tangan , langsung bawain bubur pesenan nyebrangin sungai. Canggih bener.

Siangnya saya main ke pasar Bulak naek becak, sebagai anak kecil amazed banget lah liat banyak monyet yg konon jumlahnya ga pernah bertambah ataupun berkurang. Main pasir dan lihat ubur-ubur di pantai Tirtamaya juga sama menyenangkannya. Pulang dari sana minum Campolay pisang susu yg selalu ada di kulkas. Minuman superhits disana. Biasanya sebelum tidur pasang kelambu dulu buat ngehindarin nyamuk sana yg super ganas (mungkin sempet ditraining Bram Stoker), kasur kapuk yg ada dicipratin dulu sama air biar tidur ga berasa panas. Padahal klo dihitung2 sehari mandi bisa sampe 8 kali, karena air cuma berasa numpang lewat aja. Beres mandi, udah gerah lagi.

Saat Minggu ini harus nulis tulisan bertema kampung halaman,  sungguh ga banyak hal yg bisa diingat. Saya bahkan sampe buka google street untuk liat penampakan rumah alm nenek untuk ngerecall memory. wp-1485706126847.png

Setelah ketemu, yg pertama diingat malah kejadian tragis depan pagar rumah Nenek, biasanya  di pagi buta banyak ibu-ibu penjual makanan basah berjejer di depan pagar rumah Nenek. Mulai dari Koci (semacam nagasari isi kacang merah berbentuk limas) , Cikak , Serabi kinca sampai keripuk melarat. Salah satu ibu penjual meninggal ditempat terkena gelindingan ban yg lepas dari Truk gandeng yg melintas. Horor memang, mirip adegan alaala film Final Destination. Ajaibnya besoknya udah ada lagi pedagang baru yg ngisi lapak yg baru kosong sehari. Ebuset.

Ternyata banyak yg udah berubah, rumah alm. nenek sekarang jadi BNI, lorong dipinggir rumah tempat saya pertama kali pamer bisa naik sepeda kumbang masih ada. Bikin baper karena ngeliatnya bikin kebayang senyum bangga alm papa. Rumah sebelah yg sengaja naro tv diluar buat hiburan penarik becak sekarang jadi Alfamart. Bioskop di sebrang jalan kini jadi rumah tinggal. Dan pohon mangga yg dulu ada di setiap rumah –  ciri khas penduduknya sekarang hilang ditebang para pemilik rumah yg baru,diliat dari foto jalanan disana makin gersang tapi  malah bikin jadi tertarik untuk napak tilas kesana. Mungkin akan lebih seru karena kesana lagi bareng anak dan suami, sukur-sukur ketemu Ma Kaspiah buat nunjukin kecanggihan ramalannya 😀

 

Tulisan pertama di 2017 untuk  tema spesial kampung halamanwp-1485697815701.jpg

heartwarmer · lesson · lovelife

Marie dan Pierre Curie

Tau Marie Curie kan? Saya baru kenal saat baca komik seri tokoh dunia jaman esde dan langsung suka. Saat itu saya yg mengalami masa transisi dari esde ke esempe, mulai masuk masa puber dan berharap jadi Marie Sklodowska yg bertemu dengan Pierre Curie, seseorang yg jenius, punya passion yg sama, bisa saling mendukung hingga mereka bisa mendapatkan Nobel atas penemuan unsur radium dan bisa jadi suami pendidik anak dimana Irene Curie, anak pertama mereka mendapatkan Nobel kimia seperti kedua orang tuanya dikemudian hari.
Mungkin terlalu muluk untuk anak belasan tahun, tapi pengaruh membaca biografi Marie dalam bentuk komik itu terlalu kuat untuk saya, membuat saya selalu mencari Pierre Curie versi saya sendiri. Pria jenius yg bisa membuat jatuh cinta untuk kemudian dipacari. Sayangnya itu sulit sekali. Menetapkan standar itu untuk anak SMP sama aja dengan minta jadi jomblo belagu seumur-umur. Sekeren-kerennya cowok SMP belasan taun, mana ada sih yg jenius tapi bisa terlihat cool? Yg ada jatoh-jatohnya lebih ke arah nerd berpotensi psikopat. Butuh keberuntungan tingkat dewa diatas Zeus untuk ngabulin mimpi muluk saya.
  And life happened, saya ketemu banyak orang, banyak pria menarik (beberapa brengsek),membuat standar pasangan hidup bergeser dengan sendirinya, sayapun udah lupa per Marie Pierre an.
  Tapi rupanya semesta mencatat dan membantu mewujudkan mimpi si abege muluk dengan caranya sendiri bahkan saat si abege muluk udah lupa.
Abege muluk itu adalah saya yg malam ini kebangun tengah malem lantas iseng buka ensiklopedi hadiah anniversary 2 tahun nikah untuk suami, mengambil buku seri ke 1, membuka dengan random dan sampai di halaman 51.

image

  Sempet nahan nafas, senyum sendiri dan kemudian mengucap syukur Alhamdulillah untuk pasangan hidup yg Allah berikan pada saya. Merasa diberi pencerahan setelah mengalami berbagai gempa kecil dalam rumah tangga setahun belakangan ini.
  Jadi ingat lagi kalau dulu saya suka pasangan Marie-Pierre karena rima akhir nama yg sama terdengar begitu klop di telinga, pasangan Ala-Ali mudah-mudahan seklop terdengarnya. Baru sadar kalau figur Pierre Curie yg seorang dosen, ambisius,pekerja keras dan brainy ada di Nurhayat Ali Hanifa suami saya. Melengkapi kekagetan saya untuk dikabulkannya kemulukan untuk punya pasangan hidup dengan passion sama, dimana kami berdua diluar disiplin ilmu yg ditekuni dan musik, punya ketertarikan yg sama akan buku, film, sejarah, benda pos dan jutaan hal lainnya yg bisa dibahas tanpa bosan untuk membuat pernikahan kami makin hidup. Amazingnya lagi, seperti Pierre kepada Marie. Suami selalu bisa mendukung saya mengembangkan minat, mulai dari les berbagai bahasa sampai jahit. Tahu betul saya sama sekali tidak tertarik kuliah lagi untuk mengupgrade gelar dan tidak suka dipaksa untuk itu.
  Kejadian malam ini semacam sentilan, mengingatkan akan betapa berpengaruhnya kekuatan pikiran terhadap masa depan, betapa kurang bersyukurnya saya sementara harusnya saya berterima kasih untuk banyak hal yg didapat. Kadang Allah mengingatkan bahwa semesta mendukung mimpi dengan banyak cara untuk menjalankan ketentuan-Nya, hampir selalu diluar nalar manusia untuk menyadarkan betapa kecilnya manusia.
  Terimakasih sudah kembali diingatkan dengan cara yg sederhana dan lucu.

heartwarmer

Selamat Ulang Tahun, Mama ! :)

Jauh sebelum Amy Chua punya Battle Hymn of the Tiger Mom, beliau punya caranya sendiri untuk mencetak anak-anak yg kelak bisa berguna dimasa depan tanpa harus pake cara ekstrimnya Amy Chua. I’ll take the good side for her way, soon !

Beliau yg sangat apik dengan barang2 miliknya ngewarisin Cardigan Zara-look-a-like minggu lalu. Oldish? Bau apek? nope!
kok bisa ya? saya ga yakin puluhan tahun kelak baju2 koleksi saya sekarang bisa diwarisin ke menantu.

Dari beliau saya banyak dapet bocoran makanan kesukaan suami berikut resepnya , dan cerita2 yg suami ga ceritain.

Dan tahun baru ini beliau ulang tahun ke 50 an- (wanita pantang nyebut umur ;))

Selamat ulang tahun mama mertua, terima kasih sudah melahirkan dan membesarkan seseorang yg penting untuk hidup saya, semoga selalu sehat dan makin sayang menantu 😉

heartwarmer · Pleasure

Happy C-day M !

Sabtu malem kemaren Copeland manggung di Bandung aaaaaand I rock that nite with M !!!

Sekalian ngasih surprise buat kado ultah M dengan tiba2 telpon, nyuruh siap2 buat dijemput nonton di L- do- ra- do

xixixi happy to make her happy (plus kaget).
Konsernya oke, semua dinyanyiin pol2an tapi tetep santai :omg:

Dimulai dari suara pelan Aroon yg cukup bikin euphoria venue beda banget malem itu
I remember when I’d run to you through field of white flowers

Your embrace is my air

How I needed you there

And all of the world and all of it’s powers

Couldn’t keep your love from me no

Couldn’t keep your love from me no
yep pricelesss !!!
lanjut ke take care, carefull now, sucker for kind world (lagu yg sampe saat ini belum saya punya, denger Bucklew ngehajar drumnya di Control Freak, liat pasangan2 yg mesra2an pas lagu California

Come back from California

All of us here in florida

Are starved for your attention

We Starve for your attention

フィーバー!

aura romantisnya emang kerasa,suasananya emang mendukung, bikin sirik saya dan M Angry

aaaarrrghhh

lagu – lagu yg jarang kedengeran kayak love affair dinyanyiin rehearsal sama Aaron dengan kerennya…yg paling berkesan waktu lagu Brightest favorit saya diputer , lampu belakang panggung berubah warna jadi ungu wiiih

when brightest playing

dan akhirnya 2 jam juga

*hiks

sebelum menghilang dan (ternyata) ga keluar lagi Aaron sempet ngomong “mojang bandung gareulis” agak kurang penting tapi tetep lucu klo yg ngomong bukan orang Bandung mah

dan munculah kembang api yg jadi penutup bareng lagu U have my attention

Udah teriak2 we want more!  we want more! tapi tetep ga keluar lagi Shock

great closure

Overall, 4 jempol lah buat Copeland. Walau agak sedikit menyayangkan juga, ini konser pertama dan terakhir mereka di Bandung. Luckily me and M, saw their last performance

aaaaaaah love that nite, love Copeland, love M

puas banget banget banget

Copeland Farewell Concert

8 mei 2010

song list

♫ pricelesstake

♫ carecarefull now

♫ sucker for kind

♫ word grey man

♫ chin up

♫ control freak

♫ coffee

♫ sleep

♫ on the safest ledge

♫ suit case

♫ eat sleep repeat

♫pin your wings

♫ no one really wins

♫ when paula sparks

♫ california love affair

♫ brightsest

♫ testing the strong ones

♫ u have my attention

—PS : itu urutan yg saya inget,  bisa jadi salah atau ada yg kelewat Grin

heartwarmer · tumblr post

Si ganteng Beke

Kenalin nama saya BEKE, kucing paling garang sejagat (bisa diliat dari banyaknya cakaran dimuka ganteng saya kan?

Yah saya memang mulai tua, mulai pikuntapi tetap bertahan dengan hobi saya untuk nandain daerah kekuasaan dimana-mana meskipun kadang lupa kalau daerah yg belum ditandain itu adalah artinya saya hampir pipis di kaki calon istri majikan .

Loh ga apa2 juga kan? anggap aja perkenalan

Udah yah saya mau tidur dulu, cuaca di luar dingin sih ujan terus, mau mejeng juga lagi ga mood udah terlalu banyak yg ngegodain malah bikin repot sendiri jadinya

Hoammm

heartwarmer · photo · tumblr post

Keeping a warm heart

Rasanya begitu menyenangkan saat orang yg disayangi bisa tertawa lepas dengan candaan kita,

atau adik yg sangat choosy dan susah makan tapi bisa tidak mengeluh saat sahur dengan masakan seadanya,

bisa sama menyenangkannya dengan sms teman lama yg sempat musuhan sekian tahun (bahkan lupa persis apa yg jadi masalah hingga bermusuhan) mengirim pesan singkat untuk menanyakan kabar kita,

atau orang yg menawarkan bantuan saat motor mogok,

teman kantor yg membantu mengambil kertas tercecer yg terjatuh tanpa disadari,

pelatih kursus yg masih tetap bisa sabar dan bertanya ” r u ok? ” saat hampir menabrak trotoar,

dan saya masih ingat dengan seorang pedagang martabak pinggir jalan yg dengan baik hatinya menunjukkan arah untuk menuju tempat yg ditanyakan tanpa merasa terganggu dan menggerutu meskipun pekerjaannya  jadi tersela,

mengingat hal-hal tersebut rasanya menghangatkan hati,

hangat karena hal-hal seperti itu terkadang dianggap remeh oleh beberapa orang, tapi bisa begitu menyenangkan bila ada yg melakukannya untuk kita.