food · From Bandung with love · Pleasure

Cerita Birthday Eatventure

Karena memang yg gratis selalu menyenangkan, di hari ulang tahun suami Jumat lalu saya dan suami punya ide (rada) gila, nyobain makan di tempat-tempat yg ngasih special birthday treat untuk yg berulang tahun.  Sebelumnya memang pernah juga baca thread Kaskus  tentang ini dan jadi penasaran pengen buktiin sendiri.

  1. Cafe Halaman
    Begitu datang dan bilang hari ini ulang tahun, mas nya dengan ramah langsung minta fotokopi KTP dan nyodorin pilihan menu ulang tahun.  Ada 4 pilihan paket

wp-1500276625786.

Suami pilih paket no 1 dan dateng ga pake lama. Begitu makanan dateng, kita langsung kesenengan karena makanan yg dateng lengkap dan ga ngasal walaupun gratisan. Setelah dicoba makin kesenengan karena rasanya sesuai sama tampilannya yg menarik. Beneran bikin ngerasa dikasih menu spesial  ⭐⭐⭐

 

Birthday treat review
Price Value : kurleb 125k
Food : 9/10 (main course+drink+dessert)
Service : 9/10
Minimum transaction : none

2. Steak Hotel by Holycow !
Setelah dapet pelayanan yg menyenangkan di Cafe Halaman, agak sedikit shock dengan pelayanan di Holycow! . Awalnya pas dateng nanya birthday promo, mbaknya nyodorin menu ini bilang klo yg ulang tahun dapet free Tokusen Wagyu Rib Eye dengan jutek.

wp-1500277528689.

Dari sejak Mbaknya nginformasiin birthday treat, kita ngobrol anteng sampe akhirnya rada aneh waktu pesenan orang yg dateng setelah kita udah dateng. Barulah pas confirm ulang, mbaknya mulai nanya2 steaknya mau dibikin apa, saucenya apa dll . Menu lain juga baru dikasih. Hadeuh rupanya setengah jam kita berdua dicuekin, padahal kondisi restorannya juga lagi ga rame2 amat.

Akhirnya free steak dateng bareng pesenan lain, dibawain mas yg ga ramah juga. Dan ini penampakan free birthday treat. Taraaaaa !

 

wp-1500277362702.

 

Mbaknya jutek, pesenan lamaaaa banget datengnya (udah gitu ga sesuai pesanan pula, mintanya mushroom sauce datengnya mushroom cheese) . Worst partnya adalah pas bayar ke kasir, jangankan bilang makasih liat muka yg bayar aja ga, ahhh sudahlah ! IMHO, karyawan2 di Holycow Cipaganti sebaiknya ikut pelatihan service excellent deh ! 😉

Birthday treat review
Price Value : 165k
Food             : 9/10 (main course only)
Service        : 5/10
Minimum transaction : none

3. Sushi Tei
Sebelumnya pernah denger klo ulang tahun bakalan dikasih kue ultah isi 8 sushi roll yg dibentuk dan ditulisin happy birthday pake mayo.  Ternyata dapetnya sepiring birthday sushi yg isinya 1 gunkan sushi pake ikura (telur salmon) ditambah taburan remah tempura+tobiko krenyes-krenyes . Best part nya adalah kue ini dianter langsung sama chefnya sambil ngucapin ulang tahun. What a great birthday treat ❤
FYI dari semua tempat, Sushi Tei ini satu-satunya tempat yg ngucapin selamat ulang tahun loh!

wp-1500533975636.
Birthday (not so) boy (anymore)

 

Birthday treat review
Price Value : 165k
Food             : 8/10 (sushi birthday cake)
Service        : 10/10
Minimum transaction : none

4. Pecel Lele Lela
Untuk menu yang lebih Indonesia, tepatnya lebih Lamongan 😛 tempat  ini recommended banged lah. Birthday promonya dapet paket lele original – nasi – es teh manis .

wp-1500535625156.

Kalau masalah rasa, ga banyak yg bisa diceritain karena sebagian besar pasti tau rasanya pecel lele. Yg jelas sambelnya enak, lelenya digoreng pake tepung+telur. Endeeeus !

Birthday treat review
Price Value : kurleb 50k
Food             : 7.5/10 (main course+drink)
Service        : 10/10
Minimum transaction : 15k

Selain 4 tempat yg udah dikunjungi sebenernya masih ada tempat makan lain yg ngasih birthday treat tanpa syarat selain nunjukin KTP di hari ulang tahun. Beberapa yg saya tau, ada The Cost yg ngasih diskon sesuai umur dari total bill , What’s Up Cafe di Cihampelas yg ngasih free Indomie, Ayam Bakar Mas Mono di BKR yg ngasih paket ayam komplit sama Pepper lunch yg dengan baik hatinya bakal ngasih red velvet cake.

Tertarik ke salah satu, salah dua atau salah tiga dari tempat-tempat yg disebut? Ditunggu ceritanya ya ☺

 

 

Movie

Southside with You, nyekil ala Mr. Barack Obama

Kapan terakhir kali nonton film yg ceritanya tentang 1 hari penuh di kehidupan tokoh utamanya? Buat saya,selain Janji Joni belum pernah ada lagi film seperti itu (yg saya tonton) sampai kemarin nonton Southside with You.

Southside with You, berlatar suatu hari pada Summer 1989 di Chicago, first datenya mantan presiden AS Barack Obama dan Michelle Robinson yg sekarang kita kenal sebagai Michelle Obama.

Di acara Oprah, waktu ditanya gimana first date mereka. Obama bilang Michelle really hard to get, apalagi saat itu Michelle merupakan supervisornya selama magang di Firma hukum Sidley & Austin. First date mereka ini pun hasil modus ngajak ke acara pertemuan komunitas yg Obama yakini menarik untuk Michelle yg seorang pengacara.

wp-1500224903529.

 

Buat yg masih nyari pasangan, masih jomblo dan mau ngajak cewek incaran ngedate, ada beberapa pelajaran yg bisa diambil dari Mr. Obama.

  1. Bisa flirting dengan cerdas
    Secara ya bok ! lulusan Harvard law

    Michelle :  This is not a date. How’s it gonna look if I start dating the first cute black guy who walks through the firm’s doors? It would be tacky
    Obama   : You think I’m cute?
    Michelle : I didn’t say that *blushing

  2. Punya trik ice breaker sendiri
    Difilm ini, Obama mengajak Michelle ke pameran lukisan Ernie Barnes di museum seni. Obama muda tau banget gimana caranya bikin bahan obrolan yg ringan tapi tetep pintar untuk cewek se-smart Michelle

IMG_20170716_231717_HDR.jpg

 

3. Impress  the girl  ! 

Barack mengajak Michelle ke acara pertemuan komunitas dan jadi penggerak disitu. Di pertemuan itu, Barack mampu meyakinkan sekaligus menenangkan massa yg kesal karena keinginan mereka untuk membangun community center ga dianggap sama pemerintah setempat. Tipe2 cowok leader lah ya !
Cewek mana coba yg ga terkesan sama kemampuan bicara Barack yg dideskripsikan Michelle sebagai smooth talk man ?

4. Jadi pendengar yg baik dan perhatian sama detail

Saat Michelle menolak tawaran kue pie dari Obama dengan alasan klo dia cenderung Ice cream girl daripada pie girl, Obama mengingat itu dan sengaja mampir ke kedai es krim untuk membelikan es krim coklat kesukaan Michelle di perjalanan pulang.  Tempat ini juga yg jadi tempat first kiss mereka.

IMG_20170716_232539_HDR.jpg                                                                        leleh deh !

Anyway, selain trik ngemodus nonton film ini bisa sukses bikin jadi ngefans sama Michelle Obama juga. Selain selera fashionnya yg classy, kapasitas otaknya juga memang menunjukkan level beliau sebagai pengacara. Ada satu percakapan antara pasangan ini, yg menunjukkan alasan Michelle untuk selalu persisten menjaga image baik untuk kariernya. Salah satu dari sekian alasan untuk menolak ajakan ngedate dari Obama.

“It’s hard enough being a woman at a giant corporate law firm. For all the talk of equality that goes around and those filled qoutas, I’m still surrounded by mostly man. So I gotta work just a little bit harder to earn everyone’s respect. I gotta work a little bit harder to be taken seriously. Now add on that I’m black. All that extra work I put in to compensate for being a woman? Being black erases that and brings me back down to zero”

 

Tertarik nonton ?

 

Absurd Conversation

Baper

Mbak Pedikur Salon : “Kakinya no berapa Teh ?”
Saya                                : “Kadang 37 atau 38, bergantung model sepatu, gimana                                                        enaknya di kaki aja sih ”
Mbak Pedikur Salon : “Eugh Teh…Maksudnya kutek nya mau dipakein yg nomer                                                   berapa Teh? ”
*nunjuk ke arah  lingkaran warna yg saya pegang dengan pandangan ‘teh sehat teh?’
Saya                             : …………………….. *ingin pindah ke Timbuktu

happiness · lesson

6 tahun tanpa TV

Akhir tahun 2016 kemarin, genap 6 tahun menikah, genap 6 tahun pula keluarga kecil kami hidup tanpa TV.  Awal menikah, anggaran rumah tangga memang terbatas dan pas-pasan membuat kami yg sepakat untuk tidak menerima pemberian orang tua cukup kewalahan. Boro-boro beli TV, gaji bulanan kami berdua saat itu ngepas buat bayar cicilan rumah, biaya kuliah suami dan pinjaman renovasi rumah. Lalu untuk makan sehari-hari gimana? Kebetulan saat itu saya bekerja di tempat yg menyediakan makan siang dan suami makan siang di kantin dengan sistem voucher kampus. Kini cerita ini jadi bahan obrolan seru untuk kami berdua, Alhamdulillah nikmat rasanya itu semua sudah terlewati.

Kini setiap kerabat bertamu, selalu ada pertanyaan. “TV disimpan dimana?” dan kemudian diikuti pandangan heran saat dijawab “Memang ga ada TV di rumah ini”. Seringnya sih dianggap bercanda, sampe beneran ga nemu baru kemudian nanya lagi “Seriusan? Kenapa ga ada?” biasanya saya cuma senyum, males jawab ✌️. Atau klo lagi mood jawab palingan jawab “Memang milih ga punya TV” biasanya jawaban itu  berujung tatapan ‘kalian-aneh-banget’  untuk yg ga berani bilang langsung atau kalimat “Ah kalian aneh! ” untuk yg berani terang-terangan hahaha

Iya deh Bang Joey, kami emang ga punya TV ☺️

Ih kan kasian anak ga kenal TV! Yakali harus, di Daycare anak-anak punya waktu maksimal 2 jam setiap harinya untuk bisa nonton video pilihan sehabis mandi sore sambil menunggu dijemput orang tua. Alhamdulillah anak saya terhindar dari tontonan ga bermutu.

Belum lagi tawaran silih berganti dari Mama, Mama mertua, Bibi dan Nenek yg hingga sekarang intens menawari TV cuma-cuma. Malahan diiming-imingi untuk dikirim langsung ke rumah. Saya ngerti kok itu sebagai bentuk sayang dan seperti biasanya jawaban saya dan suami tetap sama, “Terimakasih nanti klo udah butuh kita pasti bilang”.

Saya heran, sejak kapan dan kenapa punya televisi dianggap suatu keharusan lantas saking harusnya orang yg milih untuk ga punya dicap aneh.  Untuk saya yg namanya keharusan itu adalah menghormati pilihan orang lain saat tidak sependapat dengan kita karena pastinya setiap orang punya alasan sendiri. Bukankah  kelak tiap-tiap jiwa akan dimintai pertanggungjawaban untuk segala pilihannya kan?

Uncategorized

Rekomendasi bacaan sebelum tidur untuk balita

Akhir-akhir ini diberitakan berseliweran buku anak berkonten dewasa, sebagai orang tua jelas kita pasti khawatir. Berikut buku rekomendasi untuk Balita versi saya

1. Asal Mula Namaku

Buku Asal Mula Namaku ini berisi cerita tentang O yg menceritakan asal usul namanya yaitu saat mengandung O, Ibu mengidam onde-onde. O juga punya 4 saudara yg lucu, dengan cerita uniknya masing-masing.

Buku ini cocok untuk latihan mengenal huruf lewat cara yg yg menyenangkan.

Selain buku Asal Mula Namaku, buku-buku terbitan Rabbithole lain juga recommended. Devi Raissa , penulisnya yg seorang psikolog anak tau benar memanjakan imajinasi anak.

2. Seri Cican

Pernah mampir ke channel youtube Mas Waditya? Klo pernah pasti ga asing dengan Cican, karakter kelinci lucu ciptaannya. Dalam kesehariannya Cican berteman dengan Olen, Monsta Dan Meera.

Lewat buku Cican, anak belajar respek dan makin kenal dengan kata ajaib maaf, tolong dan terimakasih. Sebagai reward sudah berkata ajaib, di halaman belakang bisa menempelkan sticker Cican yg lucu.

3. Traveling Man – James Rumford

Buku ini berisi catatan perjalanan Ibn Battuta yg diceritakan kembali oleh James Rumford yg juga seorang traveler. Dengan gambar warnawarni, membacanya membuat berasa jadi ikut keliling dunia. Naik unta di Tunisia, mengagumi indahnya langit Mesir dan kebaikan hati penduduknya yg berhati luas seperti sungai Nil, ditabrak badak bercula di Samarkand hingga terombang-ambing  di laut Jawa.

4. Teddy’s Toy Cupboard

MnS ngeluarin buku? Saya juga baru tau. Bukunya pop up nya cukup keren karena saat Teddy memainkan mainannya semua bisa bergerak. Lempar2an bola, mainan kereta api di kamar, sampai boneka bebek di bath tub. Di akhir-akhir cerita anak ikut membantu Teddy menyimpan kembali mainan ke tempatnya.

Buku ini cocok untuk mengajarkan anak bertanggung jawab membereskan mainan setelah bermain.

Uncategorized

Hantu bernama TORCH

Tuhan selalu punya caranya sendiri untuk memberi kejutan, yg menyenangkan ataupun sebaliknya. Atau malah keduanya didatangkan bersamaan. Seperti yg saya alami 2 tahun lalu. Tuhan mendatangkan Zaidan bersamaan dengan TORCH. Dua nama yg begitu membekas di hati saya, nama yg pertama disebut merupakan kejutan super membahagiakan sedangkan yg terakhir disebut jadi kejutan yg sempat membuat dunia terasa berhenti berputar untuk saya.

Awal perkenalan dengan TORCH

Malam itu, setelah mengantri sampai jam 11 malam untuk periksa kandungan. Akhirnya tiba juga giliran saya. Yep jam 11,ini juga yg jadi alasan untuk periksa ke obgyn lain selama 4 bulan berturut-turut. Di usia kandungan yg kelima entah kenapa saya begitu keukeuh ingin banget balik lagi periksa ke dokter yg sama dengan kehamilan sebelumnya walaupun artinya harus lama antri. Ini perlu jadi catatan, jangan mengabaikan intuisi. Begitu selesai USG, beliau hanya bertanya “Dokter sebelumnya bilang apa?” saya dan suami cuma berpandangan bingung dengan pertanyaan dokter yg menurut kami ga wajar. Saya langsung merasa ada yg salah dan lemas seketika saat dugaan salah itu diperkuat hasil USG. Dokter kemudian meminta saya untuk segera tes TORCH. Nama yg super asing buat saya.

TORCH? 

TORCH adalah singkatan dari TOxoplasma, Rubella, Citomegavirus (CMV) dan Herpes. Menurut hasil lab, kemungkinan diawal kehamilan saya terkena Toxoplasma dan Rubella. Dokter bertanya saya punya hewan peliharaan apa dirumah hingga paparan tiap harinya membuat indeks CMV yg ada ditubuh saya begitu tinggi.

Keterbatasan pengetahuan yg saya miliki hanya mencerna bahwa virus tokso itu berhubungan dengan kucing. Ternyata semua hewan peliharaan yg penampakannya lucu baik itu anjing, kucing, hamster dan kelinci berpotensi sebagai pembawa virus TORCH.

Dokter bercerita salah satu pasien yg kasusnya mirip dengan saya-pasien dengan indeks CMV tinggi, ga ngeh klo di belakang rumahnya ada peternak ayam. Walau terhalang tembok, tapi virus tetap bisa menyebar lewat udara.

TORCH menyerang janin, maka tingkat kerusakan yg dibuatnya membuat dokter memvonis bayi diperut saya tidak bisa bertahan hidup lama setelah lahir. Ada 2 opsi yg diberikan, menunggu hingga umur kandungan 9 bulan dengan resiko kembali di Caesar  atau diusahakan secepatnya lahiran dibuat normal. Keduanya pilihan tetap akan berujung sama, bayi saya tidak akan berumur lama. Oh TORCH, you’re such a silent killer.

Apa saja gejala TORCH ? 

Selain membaca hasil tes lab , rasanya sulit mendeteksi keberadaan TORCH di tubuh. Saya berusaha mengingat hal janggal apa yg terjadi selama hamil, selain gatal2 kemerahan di leher – belakangan saya baru tahu kemungkinan itu gejala Rubella. TORCH memang tidak bisa diketahui langsung, cara memastikannya memang hanya dengan tes lab.  

Bagaimana cara menghindari TORCH? 

Terlepas dari yg namanya takdir, usaha-usaha yg bisa kita lakukan selain berdoa antara lain :

  •  Tes TORCH lengkap ke lab terpercaya, sebagai bagian dari perencanaan kehamilan. Harganya untuk tes komplit lumayan, tapi bakal jadi ga seberapa kalau dibandingkan dengan kerugian kalau udah kena.
  • Menghindari makan makanan yg tidak dimasak matang seperti sate yg dibakar dari daging mentah, sushi, steak dengan tingkat kematangan rare, masakan dengan daging unggas yg tidak dimasak matang.
  • Tidak makan lalaban, sayur mentah di salad atau karedok lebih baik direbus atau dicelup dulu ke air panas walau sebentar. Toxoplasma dapat hidup di tanah dalam jangka waktu tertentu, dari sinilah toxoplasma menyebar lewat hewan dan sayuran.
  • Jika punya hewan peliharaan, diusahakan rajin membersihkan kotoran dan kandangnya. Dipastikan juga mereka sudah divaksin.

Ditulis sesuai tema minggu ke-7 ‘Arti sebuah nama’

1minggu1 cerita

heartwarmer

Jatibarang

“Eh waras jeh Nok? “, buat saya yg seumur-umur tinggal di Bandung – kota yg penduduknya terkenal ramah, disapa dengan logat teriak2 seperti itu kok rasanya kasar ya. Waras? Ya jelaslah, kurang keliatan apa ? Belakangan saya dibriefing Mama klo kalimat itu ditranslate ke bahasa Indonesia ya artinya jadi Apa kabar Mbak/ Neng? Dan waras berarti sehat,  hadeuh jadi malu ditanya gitu langsung jutek.

Rasanya itu baru kemarin padahal kejadian 20 tahun lalu waktu  berkunjung lagi ke Jatibarang, Indramayu – kampung halaman atau tempat numpang lahir untuk kasus saya. Disana, Mama dibantu lahiran dikasur rumah Nenek oleh Ma Kaspiah yg seorang paraji atau dukun beranak . Yes sebelum Alanis Morissette mempopulerkan gerakan melahirkan dikasur, mama saya udah duluan coba 8-). Ada cerita ajaib waktu sehabis lahiran mama ditanya Ma Kaspiah kira2 ini orok mau dikasih nama siapa terus mama jawab Lingga, Ma Kaspiah langsung menerawang terus kayang eh ga deng yg bener Ma Kaspiah langsung geleng-geleng kepala terus nyuruh cari nama lain yg berawalan huruf N biar nasibnya baik dan nanti jodohnya berawalan huruf A. Mama yg ga enak hati  karena Ma Kaspiah ga mau dibayar sama sekali kepaksa nurut, jadilah saya dinamain Nirmala dan bersuamikan Ali. Lucunya mantan-mantan saya berawalan huruf A, canggih juga ya ramalan Ma Kaspiah.

Dateng lagi ke Jatibarang menang penuh ke culture shock-an dimulai dari perjalanan yg bikin geli sendiri denger lagu tarling  saat harus pindah bis di Palimanan setelah dengar musik yg bikin adem telinga sebelumnya. Lalu pagi pertama disana dimulai dengan main-main di halaman yg klo pintu belakangnya dibuka langsung pemandangan sungai yg airnya ga bersih2 amat tapi padat aktivitas setiap paginya. Mirip lemari Narnia, kayak masuk ke dunia lain. Ramai sama ibu-ibu berkutang yg cuci baju berjamaah sama anak2 yg main air di sungai, bagian terbaiknya di seberang sungai ada penjual bubur yg cukup delivery order lewat sekali teriak sama isyarat jari tangan , langsung bawain bubur pesenan nyebrangin sungai. Canggih bener.

Siangnya saya main ke pasar Bulak naek becak, sebagai anak kecil amazed banget lah liat banyak monyet yg konon jumlahnya ga pernah bertambah ataupun berkurang. Main pasir dan lihat ubur-ubur di pantai Tirtamaya juga sama menyenangkannya. Pulang dari sana minum Campolay pisang susu yg selalu ada di kulkas. Minuman superhits disana. Biasanya sebelum tidur pasang kelambu dulu buat ngehindarin nyamuk sana yg super ganas (mungkin sempet ditraining Bram Stoker), kasur kapuk yg ada dicipratin dulu sama air biar tidur ga berasa panas. Padahal klo dihitung2 sehari mandi bisa sampe 8 kali, karena air cuma berasa numpang lewat aja. Beres mandi, udah gerah lagi.

Saat Minggu ini harus nulis tulisan bertema kampung halaman,  sungguh ga banyak hal yg bisa diingat. Saya bahkan sampe buka google street untuk liat penampakan rumah alm nenek untuk ngerecall memory. wp-1485706126847.png

Setelah ketemu, yg pertama diingat malah kejadian tragis depan pagar rumah Nenek, biasanya  di pagi buta banyak ibu-ibu penjual makanan basah berjejer di depan pagar rumah Nenek. Mulai dari Koci (semacam nagasari isi kacang merah berbentuk limas) , Cikak , Serabi kinca sampai keripuk melarat. Salah satu ibu penjual meninggal ditempat terkena gelindingan ban yg lepas dari Truk gandeng yg melintas. Horor memang, mirip adegan alaala film Final Destination. Ajaibnya besoknya udah ada lagi pedagang baru yg ngisi lapak yg baru kosong sehari. Ebuset.

Ternyata banyak yg udah berubah, rumah alm. nenek sekarang jadi BNI, lorong dipinggir rumah tempat saya pertama kali pamer bisa naik sepeda kumbang masih ada. Bikin baper karena ngeliatnya bikin kebayang senyum bangga alm papa. Rumah sebelah yg sengaja naro tv diluar buat hiburan penarik becak sekarang jadi Alfamart. Bioskop di sebrang jalan kini jadi rumah tinggal. Dan pohon mangga yg dulu ada di setiap rumah –  ciri khas penduduknya sekarang hilang ditebang para pemilik rumah yg baru,diliat dari foto jalanan disana makin gersang tapi  malah bikin jadi tertarik untuk napak tilas kesana. Mungkin akan lebih seru karena kesana lagi bareng anak dan suami, sukur-sukur ketemu Ma Kaspiah buat nunjukin kecanggihan ramalannya 😀

 

Tulisan pertama di 2017 untuk  tema spesial kampung halamanwp-1485697815701.jpg