lesson

Forgiving-Forgiviness- To Forgive

Saya selalu nganggap acara reality2 show yg lagi banyak di tv cenderung cheesy.
Tapi kemaren ga sengaja (dan ujung2nya diterusin tersenyum lebar) nonton salah satunya.
Diceritakan klien untuk kasus episode ini, cewek tunarunggu dan ibunya yg nyari seseorang yg namanya Ahmad.
Ceritanya si ahmad ini macarin anak gadis si ibu dan ninggalin gitu aja dengan ga jelas (klise) .
Dan dimulailah pencarian si Ahmad lewat tanya sana-sini, nyamar, nguntit, boong.
Akhirnya berhasil kebongkarlah bahwa sebenernya Ahmad ini menikmati profesinya sebagai tukang morotin anak2 orang kaya yg punya kekurangan (mental dan fisik)
meanwhile si Ahmad ini udah punya istri.
Ujung2nya akhirnya si klien dan Ahmad ketemu juga dalam suasana yg ga enak,
dimana si klien sepuasnya mukulin Ahmad yg udah pasrah aja (pukulan cewek lah yg ga kenceng2 amat ) sementara Ahmad pun mohon2 maaf ke istrinya yg ngambek karena ngerasa dikhianatin.
Abis nonton ini, saya kediem…pesan moralnya apa?
jadi nyari2 segitunya… well let me rephrase, minta orang bantuin nyari orang yg nyakitin cuma buat pukulan bentar dan bikin rusak hidup dia balik?
Yakin lah ngeliat istri Ahmad murka banget gitu curiga minta ditalak tiga
sorry to say… tapi buat saya ga worth aja.
Cuma untuk itu? cuma untuk bilang “aku benci kamu, aku benci suami kamu” sambil mukul2 geje
wiiih cemen yah menjulurkan lidah
kan lebih dasyat klo abis si Ahmadnya ketemu yah nyewa truk ayam buat ngegiles dia setan
hahaha kidding
Dari situ bisa diambil kesimpulan
bahwa kadang saat dijahatin orang, rasanya akan lebih mudah jika bisa menyakiti balik.
Bukannya sok baik tapi percayalah
cara itu kurang efektif payah
Efek puasnya jahatin balik cuma bertahan sebentar,
selebihnya mah malah jadi dosa.
Mungkin bakal puas liat dunianya sempet berhenti (yeah like u did to me!sambil bilang gitu dengan gaya dramatis keren)
Mungkin bakal senyum setan saat liat dia berhasil kita jahatin.
Atau mungkin malah masih ngerasa apa yg dia dapet masih belum setimpal sama apa yg udah dia perbuat ke kita? whew!
human being lah manusia ga pernah puas.
Tapi percaya deh…itu cuma guilty pleasure yg g setara sama apa yg bakal kita dapet nantinya.
Saya bukan orang yg agamis, jujur aja,kadang solat bisa diakhir waktu, banyak ngelakuin dosa.
Tapi saya punya beberapa tips untuk kasus-kasus susah maafin peluk erat
  1. Memaafkannya dengan ikhlas meskipun itu sulit, yah pastinya emang sangaaaaat sangaaaat sulit. Butuh waktu ga sebentar (tiap orang berbeda2 kan? )
  2. Mendoakannya supaya sadar dan segera menyadari kesalahannya, semoga dia tidak melakukan kesalahan ini ke orang lain
  3. Intropeksi lagi, barangkali kita juga tanpa sadar pernah membuat orang lain terluka seperti yg kita rasakan…segera minta maaf ke orang yg dimaksud
then…
rasakan bedanya -halah-
dunia bakal lebih indah
ga perlu mendam kebencian
ga perlu buang muka setiap kali liat dia
dan ga perlu lagi nginget2 kesalahan dia, cukup Istighfar tiap kali inget betapa dia udah nyakitin kita.
Ada yg Maha berhak untuk ngehakimin dan ngebales apa yg buat kita sakit.
Anything happen for a reason, cukup berprasangka baik terhadap Allah.

Klo kita ga pernah ngerasain sakit hati, kita ga akan tau gimana caranya berusaha untuk bikin orang ga sakit hati kan?

Mata dibalas mata, dan semua orang akan menjadi buta

(Mahatma Gandhi)

Advertisements

10 thoughts on “Forgiving-Forgiviness- To Forgive

  1. well, it’s quite gud to read… bicara maaf; bicara follow up juga dunk… kadangkala ‘kata’ maaf menjadi tidak terlalu mesti dikedepankan; sebagian bertindak dengan sesuatu yg riil; ex; do d better than before… tetapi banyak pihak juga yg menginginkan ‘kata’ itu daripada follow up-nya… yg terjadi adalah; maaf terucap; tapi hati dan tindakan berontak.. entah mana yg memuaskan.

    tetapi tips diatas patut dicoba juga deh 😉

    1. makasih…tapi intinya memang lebih bagus kata ajaib ini dibarengi dengan perbuatan yg mendukungnya kan?
      biar imbang saling memfollow 😀

      1. benar sekali… bicara idealisme dan seni meminta maaf; adalah ‘berkata’, ‘berjanji tak mengulang’ lalu ‘bertindak dengan konkret’… indah skali jika tiap individu mengagungkan hal itu; tapi….. ada yang seringkali dilupa oleh ‘calon’ peminta maaf, yaitu ‘resiko tidak dimaafkan’… sebaiknya ia sadari itu juga; dan buat ‘calon pemberi maaf’ tak salah juga jika menampik dalam kata tak memaafkan tapi dalam hati membri seluas-luasnya maaf…

        so, seni dalam bermaafan sangat indah-indah kusut 😉
        tak ada yg dirugikan atas sebuah maaf yg terlontar pastinya mah 😀

      1. tp bkn acaranya kan yg penting? saling memaafkannya itu bu yg keren bgt… ^.^ (sama ya ama yg td d FB? hehehehe… ga kreatif ya?)

  2. hmm, subhanalloh..

    seringkali muncul perasaan marah, jengkel, kesal atau bahkan benci. apabila ada seseorang yang berbuat jahat, apalagi kalo kita yang menjadi objek kejahatannya. Sebuah sikap spontan di tepi sabar yang seolah terkikis oleh hilangnya cahaya. Ekspresi jengkel pun membuntuti dengan polah yang beragam. Dari yang wajar sampai kepada yang berlebihan.

    namun dibalik itu semua, selalu ada hikmah yang terkandung bagi orang” yang mau meluangkan waktunya untuk i’tibar..

    afwan, kyknya udah basi yaa, hehe..
    mdh”an sikapnya “ahmad” yang ini tidak menular terhadap ahmad-ahmad yg lain, hehe..

    1. betul betul betul, pastinya selalu ada hikmah yg terkandung untuk semua hal meskipun itu menyakitkan kita
      lagi membayangkan klo semua ahmad ky pa ahmad hadian mah, dunia aman tentram nih
      btw, makasih udah mampir ke sini pa 🙂

  3. kerenn bangettt…
    Tapi menurutku juga gitu..
    semakin kita pendam sesuatu yang menyakitkan, semakin ga bahagia juga hidup kita..
    banyak yang bilang ikhlas itu susah.. memang susah..tapi bukan berarti tidak bisa..
    Saat semua yang kita rasain kita kembaliin ke Yang Maha Kuasa,,,
    Semuanya terasa lebih enteng…:)
    Semoga..selalu bisa seperti itu…

    1. iya semoga bisa, karena kadang segala ucapan kita diuji yg di atas untuk dilihat sekonsisten apa kita
      salam kenal Ary, makasih udah mampir 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s