lesson

pet oh pet

Some kind of  people can raise and get a warm friendship with their pets, I realize that I’m not that kind

untuk ada di tahap sesadar itu butuh waktu lama, butuh bertahun-tahun (well, berpuluh tahun secara kesadarannya baru muncul di tahun ke 24 hidup saya ) whew!

Sekitar 3 minggu lalu saya dengan semangatnya berniat untuk nyoba jadiin ikan sebagai binatang piaraan, sebenernya niatnya udah dari kapan taun juga, tepatnya sejak saya mulai baca seri detektif fengsuiyin yang. Menurut fengsui memelihara ikan, memajang hiasan ikan dan meletakkannya di tempat yg tepat, dipercaya bisa memperlancar energi chi yang otomatis mengalirkan hoki lebih lancar. Sedikit terhasut  itu, dan sekalian nganter Mpiew milih ikan, sekalian juga ngedate sama Aa, sekalian beli kueh Ape (kue Ape di depan Gampang Ingat enak banget – Trust me! ) hehe mulai g penting ..lanjut

akhirnya pulang ke rumah dengan bawa banyak ikan  : 2 ikan mutiara tikus (perpaduan tikus dan fugu, isn’t it cute ? ), 8 ikan neon (i believe the power of 8), 2 ikan tropis lucu,1 ikan bintik kuning dan 2 ikan piranha piaraan Mpiew (yg saat dibeli, penjaganya wanti2 klo ikannya cuma mau makan daging ayam )

seminggu awal rasanya seneng banget bisa liat ikan2 lucu tiap kali pulang kerja

minggu kedua pulang kerja, udah males liat, cuma dapet laporan dari Mom sama Mpiew klo ada ikan yg mati  (baru nyadar sekarang klo dipikir2, laporannya hampir tiap hari )

minggu ketiga Jumat malem pulang kerja, keingetan punya ikan …di dalem tempatnya tinggal ada 1 ikan neon sama 1 ikan mutiara…umh dalam keadaan menggenaskan  -tragis- langsung masuk kamar, tidur dan berharap itu cuma halusinasi, tapi jelas itu bukan halusinasi karena besoknya bangkai ikan yg ngambang ditemuin Aa………huhuahuahua it seems clear that  to take care a pet is not in my shoes.


List x-piaraan pun nambah setelah burung (yg seminggu sebelum mati sempet cegukan g berenti – serius), terus tamagotchi  (yg even bisa dstel untuk hidup lagi tetep aja frekuensi sering matinya tinggi)..untuk yg satu ini saya pernah eksperimen, berpikiran mungkin tingkat survival tiap binatang piaraan yg dipilih tuh beda.., bayi dinosaurus, kucingIcon Mini, penguin, kuda, buaya, alien dan beberapa lainnya, waktu itu tamagotchi saya memungkinkan untuk memilih sampe 20 peliharaan  ) dan semuanya sama tetep g pernah bisa sampe berumur panjang … pas smp pernah coba piara kelinci, dikasih nama Clint sama Dave (secara dulu lagi ngefans sama The Moffatts), nasib x-piaraan ini juga brakhir tragis si Clint mati dimakan kucing, sementara  Dave g jelas (lupa kenapa).  Sejak itu trauma banget sampe baca komik hamster diary, terus jadi kepengen… tapi tetep aja hamsternya mati dikerubutin semut , yay padahal mereka lagi lucu2nya sempet bisa jalan ditangan, ngasih makan biji bunga matahari langsung dari tangan ke  mereka.

Kejadian ikan ini bikin saya jadi bulan-bulanan orang rumah (esp. Mom yg bandingin betapa suksesnya Mpiew ngerawat piranhanya rolling eyes) dan Aa yg trakhir nyindir

Aa  : “udah berapa nyawa hah?”

Ala : ……………………………..

Aa  : “Berapa Ikan? sebelumnya hamster ”

Ala : ……………………………………….

Aa  : “Sampe akhirnya nyadar udah makan berapa nyawa huh?”

Ala : *terpojok* ” At least, I think ‘t I’m better than Hitler, dia mah makan ribuan nyawa tapi g juga sadar, mendingan ala akhirnya sadar..phbbbbt

Aa : …… (males nerusin nyecer)

Saya jadi ngekhayal, di masa depan.. saat anak2 saya mulai minta binatang piaraan then I’ll say NO!!! a big NO NO !!!!! , meskipun  (katanya!) punya piaraan bisa membentuk karakter positif untuk anak2 untuk belajar tanggung jawab dan sayang sesama. Bukankah nilai tanggung jawab bisa disampaikan dengan banyak cara? I prefer to give them virtual pet, yg klo rusak mereka harus belajar gimana cara perbaikannya ato nabung  untuk ganti yg baru sebagai bentuk penanaman nilai tanggung jawab….dan mudahan anak-anak saya nanti menikmati itu,  seperti calon momnya anak-anak itu nanti,  yang sekarang, hampir tiap malem lebih milih untuk liat ikan2 palsu di maenan aquarium virtual di kamarnya whistling

Advertisements

One thought on “pet oh pet

  1. dont give up, ga apa-apa
    Soekarno juga pernah bilang, beberapa nyawa adalah harga dari revolusi
    (sadis mode: ON)
    Karena kita ga disiplin dan belum tau caranya aja, mereka bernasib naas 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s